BisnisTips
Trending

Pentingnya Content Marketing Untuk Bisnis Anda

Apa itu pemasaran konten?

Vlobs – jika Anda mencoba untuk mengembangkan bisnis Anda, kemungkinan Anda pernah mendengar istilah “content marketing” atau pemasaran konten. Anda mungkin telah diberi tahu bahwa ini adalah cara yang bagus untuk menjangkau pelanggan baru dan membangun profil dan keuntungan bisnis Anda pada saat yang bersamaan.

Tapi apa sebenarnya content marketing itu?

Dalam tutorial ini, vlobs akan membantu Anda meningkatkan kecepatan. Kami akan mulai dengan melihat definisi sederhana dari pemasaran konten, dan kemudian kami akan berbicara tentang bagaimana hal itu dapat membantu bisnis Anda.

Meskipun pemasaran konten memiliki banyak manfaat, ia juga memiliki beberapa kelemahan, dan saya akan membahasnya di bagian 3. Kemudian akhirnya kita akan melihat beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk sukses dalam pemasaran konten Anda sendiri.

 

  1. Apa itu Pemasaran Konten?

Mari kita definisikan pemasaran konten terlebih dahulu.

Berikut definisi pemasaran konten yang diberikan dalam Kamus secara acak:

Pemasaran yang mencoba menarik pelanggan dengan mendistribusikan konten informasi yang berpotensi bermanfaat bagi audiens target, bukan dengan mengiklankan produk dan layanan dengan cara tradisional.

Jadi mari kita uraikan sedikit. “Menarik pelanggan” cukup jelas, tapi apa itu “konten informasi”? Bentuknya bisa bermacam-macam: mungkin posting blog, artikel, video, kumpulan posting media sosial, webinar, podcast, atau yang lainnya. Yang penting bukanlah bentuknya, tetapi fakta bahwa itu dikemas dengan informasi yang “berpotensi berguna bagi target audiens”.

Idenya adalah dengan memberikan informasi gratis yang berguna, mencerahkan, dan mungkin menyenangkan. Anda mengubah mereka dari orang asing menjadi penggemar. Jika mereka benar-benar menyukai barang Anda, mereka mungkin membagikannya dengan teman-teman mereka, memberi Anda jangkauan yang lebih luas, dan mereka akan lebih menerima saat Anda akhirnya meminta mereka untuk menjadi “pelanggan berbayar”.

Sebagai catatan definisi kamus, ini sangat berbeda dari pemasaran tradisional. Berikut adalah contoh sederhana untuk mengilustrasikannya. Katakanlah Anda menjalankan studio desain web kecil dan Anda ingin menarik pelanggan baru. Inilah bagaimana pendekatan pemasaran konten akan berbeda dari pendekatan tradisional.

Pemasaran Tradisional

Dalam pendekatan pemasaran tradisional, Anda akan membuat iklan dan membayar untuk menempatkannya di depan calon pelanggan: mungkin di majalah atau surat kabar, sebagai hasil pencarian yang disponsori, atau sebagai iklan spanduk di situs web.

Dalam hal ini, iklan Anda mungkin terbaca seperti:

Mencari desain situs web baru dengan harga terjangkau? Coba Studio Desain ABC! Hanya untuk waktu terbatas, dapatkan diskon 10% untuk semua jenis desain.

Oke, Anda mungkin bisa membuat salinan iklan yang lebih baik, tetapi Anda sudah mendapatkan idenya. Pemasaran tradisional adalah tentang tampil di depan pelanggan potensial Anda dan mencoba meyakinkan mereka untuk memilih Anda. Ini sangat langsung, dan jika Anda cukup persuasif, itu dapat menghasilkan penjualan langsung, tetapi jika Anda tidak menarik perhatian orang, mereka hanya akan mengabaikan Anda.

Content Marketing

Pendekatan pemasaran konten ini sangat berbeda. Ini lebih tentang bagaimana memainkan permainan jangka panjang. Dalam hal ini, Anda mungkin mulai memposting artikel di situs web atau blog Anda, memberi pemilik usaha kecil informasi yang berguna tentang hal-hal seperti elemen desain situs web yang baik, kesalahan yang harus dihindari saat membuat situs web, dan banyak lagi. Kemudian Anda mempromosikan artikel tersebut untuk menarik pembaca ke blog Anda, dan di akhir setiap artikel Anda mencoba menarik mereka untuk tetap berhubungan, mungkin dengan menawarkan lebih banyak informasi hebat sebagai ganti alamat email mereka.

Setelah mereka mendaftar, Anda menindaklanjuti dengan serangkaian email yang memberikan informasi gratis yang lebih bermanfaat, sambil juga mencoba membujuk mereka untuk mendaftar sebagai pelanggan yang membayar. Bahkan pada tahap ini, rasionya masih sekitar 80% atau 90% informasi gratis dan 10% atau 20% promosi diri.

Ini hanyalah sebuah contoh, tentu saja ada banyak strategi pemasaran konten yang berbeda di luar sana, menggunakan berbagai media yang berbeda, dan kami akan memeriksa beberapa strategi untuk pemasaran konten yang sukses nanti dalam tutorial ini.

Intinya untuk saat ini adalah untuk menunjukkan kepada Anda bahwa pemasaran konten jauh lebih tidak langsung daripada pemasaran tradisional. Sebelum meminta orang untuk berpisah dengan uang mereka, Anda mencoba membangun kepercayaan dengan mereka terlebih dahulu. Diperlukan waktu lebih lama untuk beralih dari kontak pertama ke uang di bank, tetapi jika Anda melakukannya dengan baik, itu bisa sangat efektif, seperti yang akan segera kita temukan.

Apa yang baru?

Dalam contoh di atas, vlobs telah menyajikan pemasaran konten yang sangat kontras dengan pemasaran tradisional untuk membantu memperjelas definisi, tetapi sebenarnya, pengiklan telah menggunakan beberapa bentuk dari apa yang sekarang kita sebut pemasaran konten selama beberapa dekade.

Pikirkan “iklan” yang akan Anda lihat di surat kabar (seperti contoh tour travel di bawah), atau brosur yang akan memberikan informasi yang berguna tentang suatu topik, sementara secara halus mendorong Anda untuk menggunakan produk perusahaan tersebut untuk memecahkan masalah Anda.

 

Apa yang baru adalah bahwa perubahan dalam teknologi, dikombinasikan dengan perubahan preferensi konsumen, telah memberikan pemasaran konten beberapa keuntungan berbeda yang tidak dimiliki di masa cetak, dan sebagai hasilnya, itu menjadi jauh lebih banyak digunakan. Kita akan melihat beberapa keuntungan tersebut di bagian selanjutnya.

 

  1. Mengapa Menggunakan Pemasaran Konten?

Seperti yang telah kita lihat, pemasaran konten adalah pendekatan yang tidak langsung. Jadi mengapa meluangkan waktu untuk melakukannya? Apa yang dapat dilakukannya untuk bisnis Anda? Di bagian ini, saya akan menjawab pertanyaan tersebut dengan membahas beberapa manfaat pemasaran konten.

Orang Benci Iklan

Oke, itu mungkin agak keras, tetapi semakin banyak orang yang menggunakan perangkat lunak pemblokiran iklan (198 juta orang, dengan tingkat pertumbuhan tahunan 41%). Dan bahkan dari orang-orang yang tidak secara aktif memblokir iklan, banyak yang hanya menyetelnya, rata-rata rasio klik-tayang dari iklan banner hanya 0,06%, dan sekitar setengah dari klik pada iklan seluler tidak disengaja.

Meskipun statistik ini untuk iklan online, jangan berpikir bahwa media cetak atau TV jauh lebih baik. Orang-orang, terutama anak muda, semakin mengabaikan iklan tradisional. Mereka menginginkan informasi yang berguna, yang merupakan tujuan pemasaran konten.

Penggemar Anda Menjadi Pengiklan Anda

Jika Anda menghasilkan hal-hal yang sesuai dengan pembaca atau pemirsa Anda, mereka akan membagikannya dengan teman-teman mereka, memberi Anda jangkauan yang lebih luas tanpa investasi tambahan. Dalam kasus yang jarang terjadi, sebuah postingan atau video dapat “menjadi viral”, menjangkau sejumlah besar orang yang akan mengeluarkan banyak uang untuk produk tersebut. Seperti yang baru-baru ini terjadi dengan produk susu Bear Brand di Indonesia.

Tetapi meskipun hanya beberapa orang yang membagikan postingan Anda, itu masih merupakan cara yang sangat efektif untuk menjangkau pelanggan baru. Mengapa? Karena ketika orang melihat konten Anda, mereka melihat bahwa konten tersebut direkomendasikan oleh seseorang yang mereka percayai atau hormati (mungkin teman atau anggota keluarga) dan itu memberi Anda awal yang kuat. Bahkan jika rekomendasi tersebut hanya dari seseorang yang mereka ikuti di Twitter yang tidak saling kenal, itu masih merupakan koneksi yang memberi Anda keuntungan daripada hanya ditemukan secara tiba-tiba.

Orang Suka Barang Gratis

Siapa yang tidak suka yang gratisan? terutama secara online. Pada hari-hari awal sebuah marketplace hadir, hampir semuanya ada diskon bahkan ada yang gratis. Saat ini, orang sudah terbiasa membayar untuk produk, layanan, atau informasi yang mereka hargai, tetapi masih ada harapan yang tersisa bahwa setidaknya dasar-dasarnya harus gratis atau paling tidak ada diskon.

Dengan memberikan informasi gratis dan berguna, Anda memberikan orang lain apa yang mereka inginkan, dan itu cara yang bagus untuk membangun hubungan dengan mereka.

Tidak Perlu Biaya Banyak

Anda dapat memulai pemasaran konten dengan sedikit atau bahkan nol investasi di muka. Situs web yang keren tentu membantu, tetapi orang akan tetap berbagi dan menghargai postingan yang ditulis di blog atau platform media sosial gratis. (Ada peringatan untuk ini, yang akan saya bahas nanti.)

Cara Orang Membeli Secara Online

Orang tidak cenderung membuat keputusan pembelian cepat secara online. Mereka lebih suka menggunakan semua informasi di luar sana untuk membantu mereka membandingkan produk dan melakukan penelitian. Menurut sebuah studi PwC, 80% orang melakukan riset online sebelum melakukan pembelian bahkan untuk barang-barang kecil seperti buku, musik, dan film. Penelitian lain menemukan hasil yang serupa.

Jadi mengharapkan orang lain untuk segera membeli adalah tidak realistis, terutama jika merek Anda tidak terkenal. Lebih efektif untuk terlibat dengan mereka terlebih dahulu, untuk memberi mereka informasi yang membantu mereka dengan penelitian mereka, dan mencoba membangun kepercayaan sehingga ketika mereka membeli, mereka membeli dari Anda.

Membangun Profil Anda

Banyak orang yang membaca postingan Anda atau menonton video Anda tidak akan pernah membeli apa pun dari Anda. Namun meski begitu, upaya itu tidak sia-sia. Anda telah membangun kesadaran merek, mendapatkan kredibilitas, dan meningkatkan profil Anda. Dan jika konten di posting di situs web Anda sendiri, Anda mungkin telah meningkatkan peringkat mesin pencari Anda juga.

Keberlanjutan Jangka Panjang

Ketika Anda membayara sebuah iklan, Anda mendapatkan banyak pengunjung dan mungkin juga pelanggan. Tapi kemudian, ketika Anda tidak membayar iklan itu, orang-orang tidak lagi melihat iklan Anda, pintu pengunjung ditutup. Anda kembali ke titik awal, kecuali jika Anda membayar lagi… dan lagi… dan lagi.

Sebuah posting blog atau video populer, di sisi lain, dapat terus memberi Anda pelanggan baru selama bertahun-tahun. Selama orang masih dapat menemukan postingan tersebut (yaitu peringkatnya bagus di hasil pencarian atau situs populer lainnya telah menautkannya), Anda bisa mendapatkan ribuan pengunjung baru untuk postingan yang Anda tulis lima tahun lalu.

Semakin banyak konten bagus yang Anda hasilkan dan semakin populer Anda, semakin banyak lalu lintas Anda meningkat, baik untuk posting baru maupun yang lama. Ini adalah efek kumulatif, tidak seperti membayar untuk prospek yang merupakan kesepakatan satu kali.

 

  1. Tantangan untuk Diatasi

Meskipun pemasaran konten memiliki banyak keuntungan, itu bukan obat mujarab. Ada kerugian yang cukup signifikan. Berikut ini adalah hal yang harus Anda ketahui:

Semua Orang Melakukannya

Menurut laporan Benchmark Pemasaran Konten B2B 2015, 86% bisnis menggunakan pemasaran konten. Sementara popularitas pemasaran konten adalah argumen yang mendukung penggunaannya, popularitas itu juga berarti bahwa itu adalah bidang yang sangat ramai.

Apa pun industri Anda, mungkin sudah ada ratusan atau bahkan ribuan blog, podcast, dan saluran YouTube yang membahas topik yang sama seperti Anda. Banyaknya semua itu telah menyebabkan seringnya keluhan tentang “informasi yang berlebihan” atau konten yang dibuat-buat atau “lebay”. Itu membuatnya sulit untuk menjadi posisi teratas dan mendapatkan kunjungan penonton.

Butuh Waktu dan Usaha

Saya menyebutkan biaya rendah sebagai salah satu keuntungan dari pemasaran konten, tetapi jangan tertipu. Meskipun ada sedikit investasi tunai yang diperlukan, Anda harus menghabiskan banyak waktu dan banyak usaha untuk melakukannya.

Apakah Anda sedang menulis posting blog, merekam podcast, atau memanjakan diri dalam gangguan dengan ribuan pemotongan yang terlibat dalam mempertahankan kehadiran media sosial yang aktif, pemasaran konten menyedot waktu dan energi yang seharusnya Anda curahkan ke bagian lain dari bisnis. Dan Anda mungkin tidak melihat keuntungan dari kegiatan ini untuk waktu yang lama.

Anda bisa menyewa seseorang untuk melakukannya, tapi itu bisa saja mahal. Dan Anda harus berhati-hati dengan siapa yang Anda pekerjakan, karena keaslian dan keandalan adalah kuncinya. Membagikan informasi yang buruk atau disajikan dengan buruk akan merusak reputasi Anda, namun informasi yang baik disajikan dengan cara yang baik akan membangun.

Sulit Mengukur Kesuksesan

Bagaimana Anda bisa tahu jika Anda melakukannya dengan benar? Peningkatan lalu lintas situs web? Lebih banyak pengikut media sosial? Daftar email yang lebih besar? Atau haruskah Anda mengukurnya hanya berdasarkan pelanggan aktual yang masuk?

Bagaimana jika Anda tidak melihat banyak pertumbuhan nyata, tetapi Anda mendapatkan komentar dan keterlibatan positif serta membangun profil Anda dengan calon pelanggan dan orang-orang berpengaruh di industri ini? Apakah itu cukup?

Dan mengingat butuh waktu untuk membangun audiens, berapa lama Anda harus bertahan sebelum memutuskan bahwa itu cukup?

Beberapa manfaat pemasaran konten dapat dilacak dengan cukup dekat, tetapi yang lain tidak berwujud, dan mungkin sulit untuk menentukan mana yang akan digunakan. Saya akan membahas masalah mengukur keberhasilan pemasaran konten secara lebih rinci dalam tutorial mendatang.

 

  1. Strategi Pemasaran Konten

Anda sudah memiliki kejelasan tentang apa itu pemasaran konten, dan Anda sudah melihat pro dan kontra utamanya. Jadi strategi apa yang dapat Anda gunakan untuk sukses dalam pemasaran konten Anda?

Tentukan Kategori Anda

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, ada banyak cara berbeda untuk melakukan pemasaran konten. Berikut daftar opsi yang singkat dan tidak lengkap:

  • Menulis blog.
  • Buat podcast audio.
  • Buat video dan publikasikan di YouTube atau di tempat lain.
  • Bangun pengikut di media sosial.
  • Buat beberapa infografis yang menyenangkan, informatif, dan dapat dibagikan.
  • Tulis posting tamu atau artikel untuk publikasi populer.
  • Tulis eBook atau whitepaper dan sebarkan di situs web Anda atau di tempat lain.
  • Jalankan webinar gratis.

Strategi pemasaran konten yang baik mungkin akan mencakup beberapa di antaranya, tetapi penting untuk tidak menyebarkan diri Anda terlalu sederhana. Lebih baik memilih hanya satu atau dua kategori dan muncul secara teratur daripada “kehadiran” setengah hati di mana-mana.

Jadi, buat penilaian yang jujur ​​tentang keterampilan Anda, dan putuskan mana yang dapat Anda lakukan dengan baik. Apakah Anda memiliki kepribadian dan keterampilan presentasi untuk menghasilkan video yang menyenangkan dan menarik? Apakah Anda lebih nyaman dengan kata-kata tertulis dan menuangkanya dalam tulisan? Bagaimana keterampilan teknis Anda di setiap area? Apa yang paling sesuai dengan jadwal Anda — mendedikasikan waktu untuk memproduksi konten berdurasi panjang, atau lebih sering memproduksi konten yang lebih pendek?

Saat Anda memilih kategori yang akan digunakan untuk pemasaran konten, pertimbangkan juga apa yang ingin Anda capai, apa yang dicari audiens target Anda, dan seperti apa persaingannya.

Jangan Membosankan

Kata-kata “blog perusahaan” membuat saya sedikit nyengir. Mereka membawa kembali kenangan menyakitkan dari semua propaganda yang membosankan dan kaku yang pernah saya lihat dibuat oleh departemen PR perusahaan saya pernah bekerja, semua anak-anak keren membuat blog akhir-akhir ini sehingga mereka harus melakukannya juga.

Usaha kecil juga dapat membuat kesalahan serupa, dengan mencampuradukkan “terdengar kredibel” dengan “terdengar seperti buku teks ekonomi”.

Jika Anda ingin pemasaran konten Anda menjadi populer, Anda tidak perlu “membodohinya”. Tapi Anda harus membuatnya pribadi, menarik, informatif, dan setidaknya agak menyenangkan untuk dibaca atau ditonton. Jangan menganggapnya sebagai “memproduksi konten”—cobalah bercerita apa adanya. Ini mungkin akan lebih menarik bagi Anda dan audiens Anda.

Jangan Murahan

Kesalahan lain yang saya lihat dilakukan oleh bisnis adalah menghasilkan banyak konten di bawah standar dalam upaya sinis untuk menaikkan peringkat mesin pencari untuk kata kunci tertentu. Mereka tidak ingin menginvestasikan waktu dan tenaga untuk membuat konten yang benar-benar bermanfaat, jadi mereka menyewa pekerja lepas termurah untuk menyatukan sesuatu dengan cepat.

Itu sama sekali tidak memahami inti pemasaran konten, ini tentang bagaimana membangun kepercayaan dengan pelanggan Anda. Apa gunanya peringkat mesin pencari jika konten yang dilihat orang ketika mereka tiba tidak menginspirasi kepercayaan diri?

Konten Anda adalah reputasi Anda. Bersiaplah untuk melakukan investasi yang signifikan baik waktu atau uang dalam melakukannya secara benar dan baik.

Buat Rencana Konversi

Sangat mudah untuk terjebak dalam tantangan membuat konten hebat dan lupa bahwa ini adalah strategi pemasaran. Pada titik tertentu, Anda harus mengubah semua pengunjung atau pengikut tersebut menjadi pelanggan yang membayar.

Jika Anda memposting konten Anda di media sosial atau di tempat lain, Anda harus menautkan kembali secara teratur ke situs web Anda sendiri, memberikan alasan yang menarik bagi orang untuk mengklik. Dan situs Anda perlu diatur untuk menerima pengunjung dan mendorong mereka untuk mendaftar, mungkin dengan halaman khusus.

Kemudian Anda perlu menyiapkan kampanye pemasaran email untuk mengonversi pengunjung yang mendaftar tersebut menjadi pelanggan yang membayar.

Dan jika Anda membuat blog di situs Anda sendiri, pastikan situs tersebut diatur untuk mendorong orang melakukan lebih dari sekedar membaca satu artikel itu dan pergi. Ada banyak opsi untuk membuat situs Anda lebih lama dibaca, seperti memunculkan formulir pendaftaran email, termasuk ajakan bertindak di dalam postingan, menautkan ke konten terkait, dan banyak lagi.

Saya harap tutorial ini memberi Anda gambaran yang jelas tentang apa itu pemasaran konten dan bagaimana hal itu dapat membantu bisnis Anda menarik lebih banyak pelanggan. Kami juga telah melihat pro dan kontra dari pemasaran konten, dan beberapa strategi untuk melakukannya dengan sukses. (ifan)

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Close
Close